25 September 2012

PATUHI IBUMU

Ibu merupakan seorang insan yang agung dan istimewa.Islam mengakui perkara tersebut dan tidak hairanlah mengapa terdapat banyak ayat dan hadis Nabi s.a.w yang berkaitan dengan seorang ibu.Namun semuanya dapat dipastikan menuju satu muara iaitu etika yang harus diperlihatkan dan dijunjung tinggi oleh seorang anak ketika berhadapan dengan ibunya.Penekanan terhadap masalah ini biasanya juga diiringi dengan fakta yang menyatakan betapa berat perjuangan seorang ibu dan betapa besar kasih sayang yang dilimpahkannya untuk putera dan puteri tercinta.

Kepatuhan juga menjadi masalah yang tidak boleh dipandang remeh kerana Islam sendiri memberikan bimbingan agar seoarang anak selalu patuh pada apa jua yang diperintahkan oleh seoarang ibu.Dengan syarat selama perintah tersebut tidak melanggar atau bertentangan dengan perintah dan larangan yang telah digariskan oleh Allah s.w.t.Jika hal ini yang terjadi,maka seoarang anak diperbolehkan untuk tidak mematuhi perintah orang tua tersebut.akan tetapi,jangan menganggap perkara ini bermaksud kita tidak perlu mematuhi sama sekali,apatah lagi mengabaikannya.Bukan begitu!Dalam hal lain,Islam tetap mengharuskan seorang anak bersikap kasih sayang terhadap ibunya.Bukan sahaja melakukan perkara-perkara besar yang boleh membahayakan fizikal seorang ibu,malah sekadar berkata sedikit kasar seperti "ah"juga sangat dilarang dalam Islam.

Allah s.w.t. telah berfirman maksudnya :
"Dan Tuhanmu telah memerintahkan supaya kamu jangan menyembah selain Dia dan hendaklah kamu berbuat baik pada ibu bapamu dengan sebaik-baiknya.Jika salah seorang di antara keduanya atau kedua-duanya sampai berusia lanjut dalam pemeliharaanmu,maka sekali-kali janganlah kamu mengatakan kepada keduanya perkataan "ah",dan janganlah kamu mengherdik mereka dan ucapkanlah kepada mereka perkataan mulia." ( Surah al-Isra' : 23 )

Terdapat sebuah kisah menarik tentang kepatuhan seorang anak yang diajarkan Islam terhadap ibunya.Meskipun si ibu tersebut bukan seagama dengan si anak :
 
Zakaria bin Ibrahim ialah penduduk kota Kufah yang memeluk agama Kristian.Dalam sebuah perjalanan hajinya,beliau berjumpa dengan Imam Ja'far ash-Shadiq yang kebetulan menunaikan haji dalam tahun yang sama.
 
"Dulu saya bukan agama Islam,dan sekarang telah masuk Islam,"kata Zakaria.Bagaimana ceritanya sehingga anda masuk Islam?"tanya Shadiq.
 
"Aku sangat terkesan dengan firman Allah s.w.t maksudnya :
"Dan demikianlah Kami wahyukan kepadamu(Muhammad)roh(al-Quran)dengan perintah Kami.Sebelumnya engkau tidaklah mengetahui apakah kitab(al-Quran)dan apakah iman itu,tetapi Kami jadikan al-Quran itu cahaya,dengan itu Kami memberi petunjuk kepada siapa yang Kami kehendaki diantara hamba-hamba Kami.Dan sesungguhnya engakau benar-benar membimbing(manusia)kepada jalan yang lurus."(Surah asy-Syura : 52)
 
"Allah telah mengurniakan untukmu bimbinganNya,semoga Dia sentiasa membimbingmu.Jika anda ada sebarang pertanyaan,ajukan kepada saya.Insya-Allah saya akan membantumu."

"Wahai Shadiq,ayah,ibu dan semua keluargaku masih dalam agama Kristian.Ibuku seorang yang buta.Aku hidup bersama mereka dan makan minum semangkuk dan sepinggan dengan mereka.Apakah hal itu diizinkan?"

"Adakah mereka makan babi?" 

"Tidak"

"Apakah mereka menyentuh babi?"

"Tidak."

"Jika begitu,boleh.Jaga ibumu,patuhi dan berbaktilah kepadanya.Apabila kelak dia meninggal dunia,engkau uruskan sendiri jenazahnya dan jangan serahkan kepada orang lain."

Ketika Zakaria pualang ke Kufah,dia melayan ibunya dengan sangat istimewa.Dia menyuap ibunya ketika makan,mencuci pakaiannya,membersihkan badannya dan menguruskan segala keperluan si ibu.

Suatu hari si ibu bertanya kepadanya,"Zakaria anakku,kau tidak pernah melayan aku seperti ini ketika kau masih berada dalam agamaku dahulu.Tetapi,setelah kau memeluk agama Islam,ku lihat kau bersikap sangat berbeza dari sebelum ini.Apa sebenarnyanya yang telah terjadi?"

"Pada waktu aku berada di MEkah,aku berjumpa dengan salah seorang putera nabi kami,Beliaulah yang memerintahkanku untuk menjaga ibu."

"Tidak!Orang itu pasti nabi utusan Allah"kata si ibu ingin tahu.

"Tidak Bu.Dia ialah putera Nabi Muhammad s.a.w."

"Namun nasihat yang diberikan kepadamu merupakan pesan para nabi,bukan pesan manusia biasa."kata si ibu seakan-akan ingin memberitahu.

"Bu,dalam Islam,Muhammad ialah Nabi yang terakhir.Selepasnya,tidak akan ada nabi lain yang akan diutus oleh Allah."

"Anakku,agamamu ialah agama yang sangat baik,beritahu aku ajaran-ajaran agamamu,"pinta si ibu.

Kemudian Zakaria mengajar ibunya rukun-rukun Iman dan Islam,sehingga kemudian si ibu pun masuk Islam.

Ibunya menjalankan perintah solat sehingga dia dapat melaksanakan solat lima waktu.Suatu malam,ibu Zakaria berasa ajalnya semakin dekat.Dipanggilnya putera yang setia itu dan dimintanya untuk mengulangi lagi apa yang diketahuinya tentang Islam.

Zakaria mengajar dan membimbing ibunya dengan sangat tekun.Dia mengajar ibunya tentang bagaimana mengucapkan kalimah tauhid kepada Allah s.w.t.Pada saat-saat kritikal seperti itu,samapialah malaikat maut datang menjemputnya.sesuai dengan nasihat Imam Shadiq,Zakarialah yang mensolatkan dan menggebumikan ibunya di liang lahad selepas si ibu dimandikan oleh wanita-wanita muslimah sekitarnya.

Inilah contoh nyata betapa Islam melarang umatnya untuk berlaku tidak baik kepada seoarang ibu yang bukan muslim sekalipun.Bahkan sebaliknya,Islam menekankan perintah untuk menyayanginya sebagaimana dulu si ibu menyayangi kita sewaktu kecil.Oleh itu,perintah untuk berbuat baik dab berlaku lemah lembut,penuh kasih sayang kepada seorang ibu yang seiman dan satu keyakinan dengan kita.Bukan begitu!Sebagaimana agama yang sempurna dan lengkap,Islam sangat menekankan prinsip kasih sayang dan keadilan dalam urusan sosial(Muamalah).Namun dalam urusan aqidah iaitu keimanan kepada Allah s.w.t.Islam sangat tegas dan melarang keras adanya amalan mencampuradukkan ajaran dalam ibadah.

Sumber : Ibu itu sungguh ajaib,al-Hidayah House of Publishers Sdn.Bhd.2012.



1 ulasan:

Zunaidi Hassan berkata...

KIsah yang terbaik dan amat wajar dibaca oleh setiap anak-anak Muslim agar dapat menumpukan seluruh usia untuk menjaga orang tuanya.